Mitos Resor Terpadu 2 – Urbanisme Kasino

Mitos Resor Terpadu 2 – Urbanisme Kasino

Pencarian istilah “resor terpadu” dalam literatur akademik dan perdagangan akan menunjukkan dua garis waktu. Satu muncul tiba-tiba sekitar tahun 2005 ketika pemerintah Singapura mengumumkan bahwa mereka akan memberikan dua lisensi untuk pengembangan kasino di negara-kota, dan satu lagi, sebagian besar terlupakan, muncul sepanjang tahun 1970-an dan 90-an ketika tren pariwisata global melihat kebangkitan master-planned resor tujuan di seluruh dunia. Kekhususan historis dari dua garis waktu ini sebagian besar diabaikan oleh Ahn dan Back (2018) dalam tinjauan literatur mereka tentang penelitian tentang “resor terintegrasi” yang diterbitkan antara tahun 1991 dan 2017. Dengan memproyeksikan definisi IR saat ini (di mana game adalah pusatnya) kembali ke sejarah, mereka menyajikan garis waktu linier yang berasal dari pertengahan abad ke-20 Las Vegas, bahkan menunjuk Jay Sarno[1] sebagai nenek moyang dari konsep pengembangan kasino ini (ibid, 96). Namun, semua makalah yang diterbitkan sebelum tahun 2004 yang menggunakan istilah “resor terpadu” atau variannya mengacu pada apa pun selain kasino, sedangkan makalah yang secara langsung merujuk pada perkembangan seperti resor kasino, wisata kasino, atau tujuan perjudian. Tinjauan literatur Ahn dan Back meruntuhkan dua garis waktu dan memberikan sejarah palsu kepada IR. Sejarah palsu ini bukan hanya untuk kepentingan akademis – saya sudah cukup menemukannya dalam konferensi game dan laporan profesional untuk ulasan Ahn dan Back untuk membuat saya merasa familiar.

Bagaimana jika kita merekonstruksi garis waktu yang terlupakan ini? Bagaimana kita bisa menggunakannya untuk mengungkap misteri IR? Seperti Ahn dan Back, saya menelusuri kembali literatur perhotelan dan pariwisata, tetapi melakukannya tanpa lensa presentist mereka. Beberapa poin penting adalah:

Pertama, literatur mengungkapkan bahwa pergeseran umum menuju resor multi-daya tarik yang direncanakan induk mulai mengambil momentum di seluruh Australia, AS, dan Asia-Pasifik dengan munculnya pariwisata global dan pasca-industrialisasi. Mereka menandai “keberangkatan dramatis dari pengembangan jalur yang tidak direncanakan yang mencirikan pertumbuhan banyak tujuan wisata awal” (Elliott dan Johns, 1993: 6). Termasuk dalam tren ini adalah “mega resorts” seperti Hyatt Regency Complex (Hawaii), “integrated theme resorts” seperti Disney Park dan “urban resorts” seperti Grand Hyatt Jakarta.

Kedua, di Asia Tenggara di mana kedatangan turis internasional melonjak 18 kali lipat antara 1960-an dan 70-an, tren resor terpadu paling energik. Resor terpadu ini jauh lebih besar daripada di bagian lain dunia, dan perluasannya didorong oleh lembaga bantuan internasional seperti Bank Dunia, jaringan hotel multi-nasional, dukungan pemerintah dan industri tur dan penerbangan internasional.

Ketiga, Nusa Dua (Indonesia) dan Desaru (Malaysia) merupakan resor terpadu yang direncanakan induk pertama di Asia Tenggara. Pembangunan Desaru terhenti selama bertahun-tahun, tetapi keberhasilan Nusa Dua menjadi contoh buku teks dari model pembangunan “plug-in” di mana pemerintah akan membangun infrastruktur penting sementara sektor swasta menyewa tanah untuk membangun properti mereka. Nusa Dua mempengaruhi perkembangan wisata selanjutnya di wilayah tersebut, seperti Bintan Beach International Resort yang masif di Kepulauan Riau. Lebih dari 60 kali ukuran Nusa Dua, proyek ini dipelopori oleh pemerintah Singapura dan Indonesia untuk menciptakan apa yang disebut Wong (1998, hlm. 94) sebagai “gabungan resor terpadu”.

Apa yang terjadi ketika kita membawa garis waktu yang terlupakan ini kembali ke kesadaran? Jelas bahwa Asia Tenggara tidak asing dengan pengembangan wisata terpadu skala besar yang menawarkan layanan mewah kepada wisatawan global. Namun, antara tahun 1960 dan 2000, pergeseran geo-ekonomi yang disebabkan oleh terbukanya Cina terhadap modal global berarti bahwa kasino menjadi berkali-kali lipat lebih menguntungkan daripada pantai-pantai di masa lalu. Dalam transisi ini, garis waktu pariwisata sebelumnya di mana industri kasino tidak ada telah berasimilasi dengan garis waktu baru di mana industri kasino, ironisnya, adalah satu-satunya narator. Seharusnya tidak mengherankan bahwa asimilasi ini juga mengubah orientasi asal sejarah IR, menggantikan Johor dan Bintan untuk Las Vegas. Ini memiliki manifestasi langsung di sirkuit keahlian yang mendorong industri ini di seluruh dunia. Perusahaan konsultan game seperti Global Market Advisors dan Spectrum Gaming diundang secara teratur untuk berbicara di konferensi game yang berbasis di Asia, dan mereka dipimpin oleh para profesional yang telah memiliki pengalaman bertahun-tahun di Las Vegas dan Atlantic City. Perusahaan intelijen pasar seperti PricewaterhouseCoopers, CLSA, Morgan Stanley, dan Bloomberg Intelligence membuat proyeksi untuk pasar Asia berdasarkan kinerja historis di yurisdiksi seperti Las Vegas dan Australia, yang selanjutnya memperluas garis waktu buatan ini ke masa depan. Resor Terpadu jauh lebih dari sekadar nama – ini adalah monopoli imajinasi, yang meratakan konsep yang fleksibel dan terletak secara historis dan menarik Las Vegas ke Asia.

Catatan Penulis: Ini adalah kutipan dari makalah yang akan diterbitkan dalam Studi Perjudian Kritis

Referensi
Ah. J., & Kembali, KJ. (2018). Resor Terpadu: Tinjauan Penelitian dan Arah Studi Masa Depan. Jurnal Internasional Manajemen Perhotelan, 69, 94-101.

Elliott, J. & Johns, N. (1993). Pengaruh Tren Pariwisata Internasional pada Desain Leisure Resorts. Jurnal Internasional Manajemen Perhotelan Kontemporer, 5 (2), 6-9.

Wong, PP (1998). Pengembangan Pariwisata Pesisir di Asia Tenggara: Relevansi dan Pelajaran untuk Pengelolaan Kawasan Pesisir. Pengelolaan Zona Laut dan Pesisir, 38, 89-109.

[1] Jay Sarno adalah pengembang kasino yang membangun Caesars Palace dan Circus Circus di Las Vegas pada tahun 60-an. Properti ini merupakan terobosan dalam konsep dan skala. Sejarawan game David Schwartz (2013) memuji dia karena menemukan template desain yang menginspirasi Las Vegas modern.

Seperti ini:

Seperti Memuat…

Author: Jennifer Martin